Terungkap Sosok Tri Susanti Sebagai Wakil Ormas yang Minta Maaf Terkait Aksi di Asrama Mahasiswa Papua Surabaya

Liputanindo.com Tri Susanti yang menjadi salah satu wakil ormas meminta maaf soal insiden di Asrama Mahasiswa Papua di Surabaya. Dia meminta maaf apabila aksi di Asrama Mahasiswa Papua di Surabaya, Jumat (16/8/2019) dianggap sebagai pemicu konflik yang lebih besar di Papua.

Permintaan maaf itu disampaikan Tri Susanti alias Susi menanggapi beredarnya video yang menunjukkan adanya ujaran bernada rasis terhadap mahasiswa Papua.

“Kami atas nama masyarakat Surabaya dan rekan-rekan ormas menyampaikan permohonan maaf, apabila ada masyarakat atau pihak lain yang sempat meneriakkan itu (teriakan bernada rasisme),” katanya di Mapolda Jatim, Selasa (20/8/2019).

Setelah muncul permintaan maaf itu, nama Tri Susanti mendadak jadi trending di Twitter, Selasa kemarin. Bagi beberapa netter, nama dan wajah Tri Susanti memang tidak asing. Dia pernah bersaksi dalam sidang sengketa Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi (MK). Tri Susanti juga diketahui sebagai kader Partai Gerindra.

Hal ini membuat politisi Gerindra, Fadli Zon berjanji akan melakukan investigasi terkait dugaan keterlibatan kader Gerindra tersebut.

Berikut sosok Tri Susanti, wakil ormas yang meminta maaf soal aksi di Surabaya:

1. Kader Gerindra

Tri Susanti Jadi kader Partai Gerindra Maju Sebagai Caleg DPRD Kota Surabaya

Tri Susanti merupakan kader Partai Gerindra yang sempat maju sebagai caleg anggota DPRD Kota Surabaya. Dari laman KPU Surabaya, Tri Susanti maju mewakili dapil Surabaya 3 meliputi Bulak, Gunung Anyar, Mulyorejo, Rungkut, Sukolilo, Tenggilis Mejoyo, dan Wonocolo.

Nama Tri Susanti berada di nomor urut delapan dari sembilan caleg. Sayangnya, dia gagal di Pileg 2019 karena tidak mendapatkan suara yang cukup. Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon mengaku akan menyusuri informasi tersebut.

2. Hadir di Sidang Sengketa Pilpres 2019 MK

Tri Susanti Hadir Sebagai Saksi di Sidang Sengketa Pilpres 2019 MK

Tri Susanti pernah hadir sebagai saksi dalam sidang sengketa Pilpres 2019 di MK, beberapa waktu lalu. Dia dihadirkan oleh Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno bersama 14 saksi dan dua saksi ahli lainnya.

Kepada Hakim MK, I Dewa Gede Palguna, Tri Susanti mengaku berasal dari Surabaya dan berprofesi sebagai ibu rumah tangga.

“Kenjeran,” kata Tri Susanti saat ditanya daerah asal di Surabaya.

Tri Susanti juga mengaku dirinya sebagai relawan dari pasangan 02. Dalam sidang sengketa itu, Tri Susanti membeberkan soal Daftar Pemilih Tetap (DPT) fiktif yang ada di rumahnya.

3. Ikut aksi di Asrama Mahasiwa Papua

Tri Susanti Ikut aksi di Asrama Mahasiwa Papua

Tri Susanti juga menjadi satu dari perwakilan ormas yang mendatangi Asmara Mahasiswa Papua di Jalan Kalasan, Tambaksari, Surabaya, Jumat (16/8/2019). Dia mengungkapkan, tujuan massa ormas yang dikomandoinya hanya bertujuan menegakkan bendera merah putih di Asrama Mahasiswa Papua.

Setahu Susi, selama ini, para penghuni Asrama Mahasiswa Papua diduga enggan menjalankan tradisi memasang bendera merah putih menjelang peringatan Kemerdekaan RI 17 Agustus.

“Kami hanya ingin menegakkan bendera merah putih di sebuah asrama yang selama ini mereka menolak untuk memasang,” kata Susi saat ditemui awak media di Mapolda Jatim, Selasa (20/8/2019).

Wanita yang tergabung di Ormas Forum Komunikasi Putra-Putri Purnawirawan TNI/Polri Indonesia (FKPPI) itu juga membantah bilamana aksi mereka pekan lalu ditafsirkan secara sembrono oleh beberapa pihak sebagai aksi pengusiran mahasiswa Papua.

“Jadi kami tidak berkeinginan untuk menolak, mengusir atau apa pun itu kepada mereka, kami hanya ingin di asrama tersebut ada bendera merah putih,” ujarnya.

Dia juga membantah ada teriakan bernada rasial yang ditujukan pada mahasiswa Papua di dalam Asrama Mahasiswa Papua. “Kalau dibilang, masyarakat Surabaya terjadi bentrok atau ada teriakan rasis, itu sama sekali tidak ada,” tegasnya.

Susi juga menegaskan, aksi yang pihaknya lakukan di asrama tersebut hanya ingin memastikan bendera merah putih dipasang tegak jelang perayaan Agustus-an. “Tujuan utama kami hanya fokus untuk memasang bendera merah putih,” ujar dia.

4. Tri Susanti minta maaf

Tri Susanti Sebagai Wakil Ormas yang Minta Maaf

Tri Susanti yang merupakan wakil ormas meminta maaf apabila aksi mereka dianggap sebagai pemicu konflik yang lebih besar di Papua.

“Kami atas nama masyarakat Surabaya dan dari rekan-rekan ormas menyampaikan permohonan maaf, apabila ada masyarakat atau pihak lain yang sempat meneriakkan itu (teriakan bernada rasisme),” katanya di Mapolda Jatim, Selasa (20/8/2019).

Menurut Susi, munculnya beragam tafsir yang cenderung negatif terkait aksi ormas yang mendatangi Asrama Mahasiswa Papua itu, murni disebabkan oleh pelencengan informasi.

“Iya tujuan kami untuk merah putih dan ternyata berdampak seperti itu, mungkin ada pihak lain yang sengaja mengondisikan. Kami menyampaikan permohonan maaf dan semoga khususnya di Papua tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan,” jelas Susi.

Susi juga mengatakan, pihaknya sejak awal tidak berniat ingin melakukan intimidasi ataupun mengusir pada mahasiswa Papua yang tinggal di Asrama Mahasiswa Papua.

“Jadi kami tidak ada keinginan untuk mengusir atau ancaman-ancaman kepada mereka. tidak ada Itu semua sama sekali,” tuturnya.

5. Tanggapan Gerindra

Fadli Zon Angkat Bicara Terkait Tri Susanti Sebagai Kader Gerindra

Politisi Gerindra, Fadli Zon angkat bicara terkait adanya dugaan keterlibatan kader Gerindra saat kericuhan di Asrama Mahasiswa Papua. Fadli Zon berjanji akan melakukan investigasi terkait hal tersebut. Dia mengaku tak tahu, korlap aksi tersebut adalah kader Parpol Gerindra.

“Saya enggak pernah tahu itu,” katanya.

Kendati demikian, pihaknya akan mencoba melakukan investigasi atas dugaan tersebut.

“Nanti akan kami investigasi,” ujarnya, dikutip dari Surya.

Atas kasus tersebut, Fadli Zon mengaku tidak mengambil kesimpulan terlalu cepat, dalam melihat dugaan tersebut. “Kami ingin redakan ini, kami tidak mau mengambil satu kesimpulan yang terlalu dini,” jelasnya.

Dia mengaku, ingin menunggu hasil penyelidikan dari pihak berwenang.

“Kami ingin dengarkan hasil-hasil mungkin dari pihak yang mempunyai kewenangan untuk itu. Kami dari pengawasan ikut membantu mempercepat penyelesaian ini dengan cepat,” kata Wakil Ketua Parpol Gerindra itu.

Facebook Comments

Leave a Reply