Bule Inggris Jatuh Miskin, Setelah Nikahi Gadis Indonesia Pecandu Judi

Liputanindo.com Sungguh malang nasib yang dialami oleh pria bule asal Inggris (Christhoper Forte). Dia yang memilih menikah dengan wanita Indonesia, membuat kehidupannya hancur. Dulu sang bule yang hidup berhambur uang sejenak menjadi miskin, setelah dikuras istrinya.

Christhoper Forte mengaku tulus mencintai wanita Indonesia yang kini menjadi istrinya itu. Orangtua Christhoper Forte, Tony dan Gill, adalah orang-orang yang akan menyerahkan setiap sen terakhir dari uang pensiun mereka kepada istri baru anaknya.

Ketika Chris, putra mereka satu-satunya, jatuh cinta dan menikahi seorang wanita muda cantik yang ditemuinya di tempat kerja, mereka memanjakannya.

Istri Chris, Juliana Posman, kelahiran Indonesia (yang mereka panggil Lia) membutuhkan uang untuk ‘masalah visa’, dan orangtua Chris tidak ragu untuk membantu.

“Dia memberi tahu mereka bahwa dia perlu menunjukkan kepada orang-orang imigrasi bahwa dia memiliki banyak aset di rekening banknya. Dia mengatakan pada saat visa selesai, mereka akan mendapatkan uang mereka kembali. Mereka percaya padanya. Kita semua melakukannya,” kata Chris.

Namun rupanya Lia memakai uang pinjaman bukan untuk visa melainkan hanya untuk judi! Bagaimana mereka tahu bahwa Rp2 miliar yang mereka pinjamkan tidak akan dikembalikan?

Bagaimana mereka tahu bahwa menantu mereka yang manis dan tampaknya polos sebenarnya adalah pecandu judi yang menghabiskan uang hingga Rp67 miliar?

Hari ini, Chris mengatakan, dia tidak bisa memutuskan apakah mantan istrinya secara lahiriah seorang profesional yang dihormati dengan gelar bisnisnya atau hanyalah seorang penipu yang ‘terganggu’.

Berikut kisah Chris yang dia awali dengan menyinggung kata sosiopat untuk istrinya:

 

“Terkadang saya pikir dia adalah seorang sosiopat. Bagaimana dia bisa melakukan itu pada orangtuaku?” katanya. “Dia menipu orangtuaku dari dana pensiun mereka.”

Chris mengklaim ayah dan ibunya, keduanya yang berusia 68 tahun, sekarang telah putus asa. Chris juga telah kehilangan segalanya. Selama pernikahan mereka, pasangan yang bahagia, pada satu titik memiliki gaya hidup mewah.

Lia, sekarang berumur 38 tahun. Istrinya membayar Rp38 juta per bulan untuk sewa flat di Balham, London Selatan. Chris membuka ponselnya, mengingat kembali dirinya tentang perjalanan liburan mereka: Taipei, Malta, Spanyol, hingga Kroasia.

Ketika mereka menikah mereka membuat sebuah pesta senilai Rp386 juta di Grosvenor Hotel kelas atas di London, kemudian masih menghabiskan ‘kesenangan’ dengan bulan madu di Bali.

Setelah menikmati itu semua, pada satu titik yang lain, Chris langsung jatuh miskin. Sekarang, pada usia 36 tahun, Chris tidak punya uang dan tinggal bersama teman-temannya. Dia mengajar bahasa Inggris dan resah karena harus mencari Rp11 juta per bulan untuk membayar tagihan kartu kredit.

“Semua utang, saya carikan untuknya. Saya ingin membantu dan melindunginya. Saya menjual Obligasi Premium saya. Saya bahkan mengubah pekerjaan karena saya stres. Saya tidak cukup kuat,” kata Chris.

Seluruh kisah yang mengherankan dimulai pada tahun 2011 ketika Chris bekerja untuk sebuah perusahaan IT di Egham, Surrey, Inggris. Dia bertemu Lia, yang baru saja bergabung dengan sebuah perusahaan. Dia jatuh cinta sejak awal, terpesona oleh penampilan dan ambisinya.

Dia tiba di London pada usia 20 tahun. Dalam beberapa bulan, dan cukup yakin, Chris membawanya pulang untuk menemui orang tuanya, yang sangat mengaguminya.

“Dia tersenyum, cerewet, hangat. Dia juga imut. Dia adalah seseorang yang ingin kamu lindungi.”

Namun, kemudian datang sedikit keanehan seiring berjalannya waktu.

“Ada mantan pacar yang muncul. Dia mengklaim bahwa Lia berutang kepadanya Rp231 juta. Dia menghubungi saya, mengatakan Lia gila. Pada saat itu saya pikir dia orang gila,” Chris mengakui.

Isyarat pertama dari masalah perjudian datang dengan cepat dalam hubungan pernikahannya.

“Saya tahu dia melakukan sebuah taruhan. Dia selalu melihat pasar saham. Lampu-lampu akan menyala merah dan hijau di teleponnya. Dia tidak menyebutnya judi. Dia menyebutnya ‘perdagangan’. Kami sering bercanda tentang hal itu. Dia akan mengatakan, ‘Saya melakukan beberapa perdagangan’. Saya akan mengatakan itu bertaruh. Tapi itu uangnya. Saya tidak menyukainya, tapi saya juga tidak punya masalah besar dengannya.”

Tujuh bulan setelahnya, mereka pindah. Lalu datanglah bom pertama. Chris menerima telepon dari seorang mantan kolega yang mengingatkannya tentang skandal taruhan di tempat kerja. Lia kehilangan pekerjaannya.

“Saya marah, tetapi pada saat yang sama saya tidak berpikir rekan-rekannya akan menyalahkan dan mengejarnya. Semua orang tahu pasar bisa turun dan naik. Mengapa itu salahnya?”

Chris melanjutkan hubungan yang cukup sulit dan ‘rumit’ dengan istrinya. Chris mengatakan pada dirinya sendiri bahwa karena mereka sekarang hidup bersama, dia bisa ‘mengawasinya’. Namun, selama beberapa bulan dan bahkan tahun berikutnya dia menyaksikan Lia berjudi berulang kali!

Terkadang Lia berkata, “Rp15 miliar.”

“Apa?” jawabku.

“Oh, ayolah, saya belum mendapat Rp15 miliar, Ini adalah permainan.” canda Lia. Tetapi uang itu nyata, Chris tahu itu sekarang.

Kisah yang lain dari Chris adalah ketika pada Juni 2014, Chris telah memutuskan mengunjungi rumah keluarga istrinya yang sederhana di Sumatra, Indonesia.

“Orangtuanya adalah orang yang menyenangkan tetapi mereka tidak kaya. Ayahnya menjual tabung-tabung gas. Setelah melihat ke belakang, itu semua omong kosong,” kata Chris.

Lia menikahi Chris dan inginkan uang untuk visa. “Dia bilang dia harus menunjukkan bahwa dia memiliki tingkat aset tertentu.”

Chris menyadari betapa konyolnya kedengarannya, tetapi sebagai pria yang baru menikahinya, dia sangat mencintai istrinya. Jadi ketika Chris meminta orangtuanya untuk membantu visa istrinya, mereka setuju, menyerahkan lebih dari Rp482 juta tanpa basa-basi. Beberapa minggu kemudian, ayah Lia membuat pengakuan yang membuat Chris kaget!

“Dia mengajak saya makan siang dan mengatakan Lia sudah meminta pinjaman kepada orangtuanya, dan meminta untuk tidak memberi tahu saya.”

Orangtua Chris telah memberi pinjaman Rp965 juta sebelum Rp482 juta.

“Saya sangat marah karena Lia tidak berbicara kepada saya. Dia memberi tahu Ayah bahwa dia tidak ingin membuatku khawatir.”

Lia berkata kepada ayahnya, “Tolong jangan beri tahu Chris. Dia akan stres. Dia akan minum terlalu banyak.”

“Kali ini dengan sepengetahuan saya, dia kembali ke orang tua saya. Mereka mentransfer lebih banyak, sekitar Rp193 juta. Mereka juga memberinya Rp2,5 miliar pada akhirnya. Saya dihisap sampai kering. Dia mengambil sekitar Rp3,2 miliar dari kami secara total.”

Chris melihat ‘kegilaan Istrinya’.

“Saya tahu. Tetapi setiap kali saya pulang, dia akan menangis, mengatakan bahwa pengacaranya telah kembali dan dia perlu menunjukkan bahwa dia memiliki lebih banyak uang. Saya berbicara dengan anggota parlemen saya dan mereka menawarkan bantuan tetapi dia menolak, mengatakan dia memiliki begitu banyak masalah dengan imigrasi. Itu semua kebohongan.”

Pada tahun 2016, skala sebenarnya dari ‘bom’ yang membuat bencana ini ketika Chris dihubungi oleh salah satu dari dua pengusaha yang telah meminjamkan Lia Rp46 miliar juta untuk ‘masalah’ visanya. Orang-orang itu adalah Isaac Kaye dan Warren Roiter, yang rupanya bertemu ketika bekerja di Grosvenor Hotel.

“Mereka cukup masuk akal dengan saya. Mereka kehilangan uang seperti saya. Ketika semuanya ‘meledak’, mereka hanya ingin bukti uang itu tidak disembunyikan di suatu tempat.”

Mereka berkata, “Bawa dia keluar dari negara dan kami akan meninggalkannya.”

Mengapa tidak ada yang menelepon polisi pada saat ini?

“Yang bisa saya lihat adalah dunia saya runtuh. Saya tidak ingin dia dipenjara. Ada sesuatu yang naif tentang dirinya. Dia terkadang bisa sangat kekanak-kanakan. Dia bersikeras bahwa uang saya aman tetapi mengakui dia telah kehilangan Rp46 miliar. Itu mengerikan. Saya dalam kondisi yang buruk. Saya tahu pernikahan saya sudah berakhir,” kata Chris.

Chris menemui orangtuanya untuk menyampaikan tentang kerugian Rp46 miliar.

Facebook Comments

Leave a Reply