Syahroni Minta Maaf Atas Kesalahannya Mengasumsikan Telur Palsu di Pasar Johar Baru

Liputan Indo Pihak kepolisian memastikan peredaran telur palsu hingga saat ini belum ditemukan. Hanya saja isu adanya telur palsu sudah tersebar luas lewat di dunia maya. Salah seorang warga yang sempat mempraktikkan dugaan telur palsu adalah Syahroni B Daud (49) menjelaskan, dirinya mendapatkan isu itu dari grup WhatsApp.

Dia kemudian menyuruh anaknya membeli telur. Syahroni menduga telur yang dibeli, mirip dengan ciri yang dilihatnya dalam pesan berantai.

“Saya pecahkan ternyata waktu itu memang posisi telur yang saya dapat dari KJP (Kartu Jakarta Pintar) ini kuningnya agak kenyal sekali, setelah itu kertas yang membungkusnya pun tebal. Jadi sesuai ingatan saya wah ini agak sesuai dengan yang palsu,” kata Syahroni di Pasar Johar Baru, Jakarta Pusat, Selasa (27/3).

Syahroni Sebut di Pasar Johar Baru Beredar Telor Palsu
Syahroni Sebut di Pasar Johar Baru Beredar Telor Palsu

Syahroni kemudian memberanikan diri untuk menuju lokasi pengambilan telur di Pasar Johar Baru. Dia mengaku, hanya ingin meminta konfirmasi karena telur yang dia dapat seperti telur palsu dalam pesan berantai.

Aksi Syahroni yang seolah membuktikan adanya telur palsu di pasaran sempat beredar lewat Youtube. Salah satu video menampilkan Syahroni memecahkan telur yang disebutnya palsu sudah ditonton lebih dari 20 ribu kali.

“Ternyata setelah di investigasikan kemarin Alhamdulillah saya sangat bersalah, karena ilmu saya sangat sedikit sekali dan telur yang beredar di masyarakat ini tentunya benar-benar asli, tidak ada yang palsu,” jelasnya mengklarifikasi.

Syahroni Minta Maaf Atas Kesalahan Mengasumsikan Telur Palsu
Syahroni Minta Maaf Atas Kesalahan Mengasumsikan Telur Palsu

“Saya sekali lagi mohon maaf agar dimaafkan kesalahan saya mengasumsikan telur ini palsu,” imbuhnya.

Dia kemudian mengimbau kepada masyarakat agar tidak sungkan dan jangan ragu-ragu untuk mengklarifikasi adanya temuan yang meragukan, seperti adanya isu terkait telur palsu.

“Ternyata bahwa telur yang ada di KJP ini terus terang mutunya lebih tinggi dibandingkan telur-telur biasa. Maka kami sekali lagi benar-benar mohon maaf. Saya minta pemerintah dan masyarakat untuk bersinergi jangan sampai terjadi adanya seperti ini lagi baru diproses lagi. Artinya saya mohon kepada pemerintah agar punya link khusus tentang bagaimana memberikan informasi bahan pokok tentang permasalahan-permasalahan,” ujarnya.

Berikut ini video klarifikasi Syahroni Terkait telor Palsu :

Sumber : Kumpalan

Leave a Reply