Seorang Pemuda Tikam Siswi SMK, Lantaran Cintanya Ditolak Korban

Liputanindo.com Pemuda bernama Ravindra Giantama (22) hilang akal sehat setelah cintanya ditolak oleh Zarra Putri (16). Zarra Putri yang merupakan siswi SMK ditikam oleh Ravindra Giantama. Penusukan yang dilakukan oleh Ravindra Giantama itu terjadi pada Selasa (10/9/2019) pukul 07.30 WIB di Jalan Wastukencana.

Saat itu sekitar pukul 07.00 WIB, Zarra Putri tengah berada di luar sekolah bersama temannya. Dia sedang fotocopi tugas Bahasa Inggris di dekat sekolahnya, SMKN 1 Bandung. Setelah selesai fotokopi, sekitar pukul 07.30 WIB, korban tiba-tiba didekati oleh pelaku.

Tanpa tanda-tanda, pelaku memeluk korban dari samping. Rupanya, pelaku sudah menyiapkan pisau dapur di saku sweaternya. Kemudian, Ravindra Giantama menusukkan pisau tersebut ke korban.

Setelah itu, pelaku melarikan diri sedangkan korban meminta pertolongan. Berdasarkan alat bukti yang ditunjukkan, baju yang dikenakan korban terlihat berdarah. Korban berlari bersama temannya ke arah sekolah sambil membawa hasil fotocopian.

Hal tersebut dipaparkan oleh Satpam SMKN 1 Bandung, Very Nurmansyah (39) di pos tempatnya bertugas. Very mengatakan Zarra Putri menangis dan meminta tolong kepadanya. Tangannya memegangi luka tusuk yang dideritanya.

“Korban laporan ke saya bahwa ‘Pak, minta tolong, Pak, saya takut, saya ditusuk sama yang pakai jaket putih’. Lalu saya langsung kejar yang pakai jaket putih itu,” katanya.

Very langsung mengejar pelaku yang sudah melarikan diri. Dia melihat pelaku sudah jauh maka dia berteriak meminta bantuan orang lain untuk mengejar pelaku. Di arah depan, sekitar Masjid Al-Ukhuwah pelaku yang kini telah menjadi tersangka dihentikan oleh anggota Dishub Bandung yang sedang berada di sekitar lokasi. Pelaku terlihat panik ketika dikejar. Larinya tidak karuan, seperti zig-zag.

“Pelaku lari zig-zag gitu, kayak yang mau nyebrang tapi enggak jadi karena mungkin takut ketabrak gitu ya,” ucapnya.

Saat berlari, Very menyebut pelaku masih memegang pisau yang digunakan untuk mencederai siswi jurusan pemasaran itu. Bahkan, saat mencoba ditangkap oleh beberapa orang, Ravindra Giantama sempat menghindar beberapa kali. Bahkan saat didekap jaketnya dilepas agar bisa kabur dari sergapan.

“Dia baru melepaskan pisaunya saat dipukul kepalanya, karena kami juga takut ada perlawanan dari pelaku menggunakan pisaunya,” ujarnya.

Setelah tidak bisa berkutik, Very bersama orang lain yang turut mengamankan pelaku melakukan penggeledahan. Saat penggeledehan ditemukan pisau lain di saku celananya berjenis pisau cukur.

Setelah itu pelaku dilaporkan ke pihak kepolisian dan langsung digiring ke Mapolsek Sumur Bandung untuk ditindak secara hukum.

Korban kemudian dilarikan ke rumah sakit dan mendapat jahitan. Ternyata, pelaku sudah lama menguntit Zarra Putri.

Kapolsek Sumur Bandung, Kompol Ari Purwanto menyebutkan pelaku menguntit korban secara langsung maupun melalui media sosial. Hal tersebut dikatakannya saat ditemui di Mapolsek Sumur Bandung, Jalan Kebon Sirih, Bandung pada Selasa (10/9/2019).

“Menurut pengakuan pelaku bahwa keduanya berkenalan dari media sosial, terus dipantau gitu. Keduanya pernah melakukan pertemuan juga,” ucap Ari.

Bahkan sebelum melakukan aksi penusukannya, tersangka telah melakukan observasi terhadap aktivitas korban. Pemantauan aktivitas korban dilakukan melalui media sosial Instagram, hingga akhirnya diketahui lokasi sekolahnya. Ari menyebutkan korban pun merasa risih atas tindakan Ravindra kepadanya.

“Sudah tiga kali membuntuti (korban), bahwa dia observasi dulu sebelum melakukan aksinya (penusukan) itu,” katanya.

Tindak pidana penganiayaan berat itu dilatarbelakangi oleh perasaan cinta pelaku yang tidak terbalas oleh korban. Bahkan Ari mengatakan pelaku telah menyukai korban sejak masih duduk di bangku SMP, sekitar dua tahun lalu.

Aksi penusukan oleh tersangka diduga sudah direncanakan, sebab pisau dapur yang digunakan telah disiapkan. Pisau yang digunakan untuk aksi nekatnya itu disembunyikan di saku jaket putih yang sedang dikenakan pelaku.

“Saat mengetahui adanya korban, tersangka mendekati dan langsung menusuk rusuk sebelah kanan (korban),” ujar dia

Facebook Comments

Leave a Reply