Hotman Paris Minta Presiden Jokowi Turun Tangan Dalam Kasus Pengeroyokan Audrey

Liputanindo.com Pengacara kondang, Hotman Paris Hutapea mengatakan kasus pengeroyokan terhadap Audrey merupakan waktu yang tepat bagi Jokowi menjelang Pilpres (Pemilihan Presiden) 2019.

Pengacara kondang itu mengatakan satu kalimat Presiden Joko Widodo/ Jokowi terkait kasus Audrey dapat mempercepat jalannya hukum. Hotman Paris berharap Jokowi segera buka suara untuk pengusutan kasus Audrey agar pelaku segera ditangkap.

Hal itu disampaikan Hotman Paris melalui unggahan video di akun media sosial Instagram miliknya.

 

View this post on Instagram

 

Minta keluarga korban hubungin aku! Ada yg bisa bantu?

A post shared by Dr. Hotman Paris Hutapea SH MH (@hotmanparisofficial) on

“Salam Kopi Joni

Kasus Audrey, hanya dengan satu kalimat apabila bapak Presiden RI, Bapak Jokowi berbicara di televisi ada kasus Audrey Pontianak segera disidik dan ditangkap pelakunya, maka hukum akan cepat berjalan.

Pak Jokowi this is the right time for you, menjelang pilpres this is the right time to you. Segera ucapkan di televisi agar hukum ditegakkan, agar pelaku ditangkap. Kasihan itu putrinya.

Kepada para keluarga korban, saya baru dapat honor dari Pesantren Tebu Ireng Jombang. Itu semua honor akan saya sumbangkan kepada ibu dari korban sebagai awal dari perlawanan hukum.

Salam, Hotman Paris.” ucap Hotman dalam video Instagramnya.

Hotman Paris menaruh banyak empati terhadap kasus Audrey ini, mulai dari berusaha menghubungi keluarga korban, pejabat terkait hingga pemimpin redaksi televisi agar kasus ini diekspos.

Hotman Paris juga mengatakan meski masih di bawah umur, pelaku penganiayaan terhadap Audrey tetap bisa diadili.

“Walaupun dia masih di bawah umur, tetap bisa diadili. Bukankah ada peradilan anak?”

“Kepada Bapak Kadiv Propam Mabes Polri, tolong turunkan tim untuk diperiksa oknum aparat. Kenapa 12 orang itu bisa bebas begitu saja? Bukankah tindak pidana serius tidak bisa dihentikan walaupun ada perdamaian?”

Kronologi Penganiayaan Audrey

 

Kronologi Penganiayaan Audrey

Komisi Pengawasan dan Perlindungan Anak Daerah (KPPAD) Kalbar menggelar konferensi pers terkait persoalan yang tengah menjadi perbincangan khalayak ramai tentang penganiayaan yang dilakukan oleh 12 pelajar dari berbagai SMA terhadap seorang siswi SMP 17 Pontianak.

PPAD selaku lembaga yang bergerak dibidang perlindungan anak akan memberikan pendampingan baik pada korban maupun pada pelaku.

Wakil Ketua KPPAD, Tumbur Manalu yang hadir saat konferensi pers menceritakan kronologi kejadian penganiayaan tersebut.

Tumbur Manalu menjelaskan, kejadian pengeroyokan terhadap korban yang merupakan siswi SMP tersebut dua pekan lalu.

“Kejadian dua pekan lalu, Jumat (29/3/2019) namun baru dilaporkan pada orangtuanya, hari Jumat (5/4/2019) ada pengaduan ke Polsek Pontianak Selatan.

Kemudian kita dari KPAD langsung menerima pengaduan,” ucap Manalu saat memberikan keterangan di Kantor KPPAD, Senin (8/4/2019).

“Dia menjelaskan korban tidak melapor karena mendapat ancaman dari pelaku, pelaku mengancam akan berbuat lebih kejam lagi apabila korban melaporkan pada orangtua.

Korban merasa terintimidasi sehingga tak berani melapor, namun setelah dilaporkan pada pihak kepolisian, pada hari itu langsung ada proses mediasi di Polsek Pontianak Selatan, proses sidiknya terhadap pelaku masih berjalan,” tambahnya.

Tumbur Manalu menceritakan kronologi awalnya terjadinya pengeroyokan secara brutal dari 12 siswa SMA terhadap siswi SMP tersebut dari penjemputan yang dilakukan para pelaku terhadap korban di rumahnya.

“Korban sebenarnya berada di rumah, kemudian dijemput terduga pelaku dari 12 orang itu. Sebetulnya aktor utama tiga orang dan sisanya membantu,” ucap Manalu.

Pelaku Pengeroyokan Audrey

Korban dijemput dengan alasan ada yang mau disampaikan dan diomongkan. Jadi dengan seperti itu, korban bersedia ikut bersama pelaku dan dibawa ke Jalan Sulawesi. Pada saat penjemputan korban tidak menyadari, dirinya akan dianiaya. Sebab dia dijemput dengan alasan mau ngobrol.

“Ketika dibawa ke Jalan Sulawesi korban diinterogasi dan dianiaya secara brutal oleh pelaku utama tiga orang dan rekannya yang membantu ada 9 orang sehingga total ada 12 orang,” katanya.

Korban dianiaya di dua lokasi, selain di Jalan Sulawesi, korban juga dianiaya di Taman Akcaya.

Sebetulnya, berdasarkan hasil yang didapatkan KPPAD, target pelaku bukanlah korban yang saat ini. Tapi kakak sepupu korban.

“Permasalahan awal karena masalah cowok. Menurut info kakak sepupu korban merupakan mantan pacar dari pelaku penganiayaan ini. Di media sosial mereka saling komentar sehingga pelaku menjemput korban karena kesal terhadap komentar itu,” tambahnya.

Keluarga Korban Bungkam

Keluarga Korban Bungkam

Sementara itu, keluarga korban penganiayaan yang dilakukan 12 siswa SMA, memilih bungkam ketika akan dikonfirmasi sejumlah awak media.

Korban berinisial AU (14) saat ini mengalami perawatan intensif disebuah rumah sakit swasta di Kota Pontianak, dia mengalami trauma naik fisik maupum pisikologis.

Dia juga dirujuk pada Rumah Sakit Mitra Medika untuk menjalani rontgen untuk memeriksa tengkoran kepala karena dibenturkan pada aspal dan trauma bagian dada akibat mengalami aniaya.

Namun pihak keluarga memilih bungkam terhadap kasus yang dialami UA. Setelah melakukan pemeriksaan tengkorak kepala dan Dada, dia dibawa kembali ke RS tepat dia dirawat secara intensif.

Facebook Comments

Leave a Reply