oleh

Buni Yani Gabung Timses Prabowo, Kubu Jokowi Harus Waspadai Track Recordnya

Politik Terpidana Kasus Ujaran Kebencian, Buni Yani disebutkan akan masuk ke dalam tim sukses pasangan calon presiden dan calon wakil presiden Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Terkait hal itu, Wakil Sekretaris Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma’ruf, Raja Juli Antoni, mengatakan pihaknya harus siap-siap. Pasalnya dia sudah dinyatakan bersalah, meskipun mengajukan kasasi ke Mahkamah Agung.

“Berarti kami harus siap-siap. Cara-cara lama yang digunakan oleh Buni Yani dan kawan-kawan bisa jadi dipraktikkan kembali. Kan Buni Yani punya track record dan dia sudah dinyatakan bersalah, meskipun dia jadi maju ke MA, belum inkrah kasusnya,” ucap Raja Juli di kantor TKN, Jakarta, Senin (10/9/2018).

Dia menegaskan, perlu waspada, mengingat apa yang dilakukan Buni Yani jelang Pilkada DKI 2017. Diketahui, Buni yang telah mengunggah video berdurasi 30 detik berisi potongan pidato Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dengan tambahan caption. Hal inilah yang membuat dirinya dijatuhi hukuman 18 bulan penjara.

“Bisa jadi cara-cara lama yang pernah digunakan di DKI akan dipergunakan kembali untuk level nasional. Kita harus waspadalah,” ungkap Sekjen PSI ini.

Soal status Buni yang terpidana, masih kata dia, semua itu diserahkan kepada tim Prabowo-Sandiaga saja. “Itu soal etika ya, terserah saja kalau memang kubu sana mau mempergunakan orang yang memang tercoret namanya,” pungkasnya.

Sebelumnya, Terkait status Buni Yani saat ini, bakal calon Wakil Presiden Sandiaga Uno tidak ambil pusing. Dia meminta masyarakat untuk move on dan tidak mempersoalkan kasus hukum yang membelitnya.

“Move on dari kisah lama yang bisa memecah belah. Jadi janganlah kita mengangkat hal yang membuat luka lama,” kata Sandiaga.

Namun demikian, Sandiaga belum mengamini 100 persen masuknya Buni Yani sebagai bagian dari tim suksesnya.

“Jadi tunggu saja sampai semua final, disampaikan partai koalisi. Saya dan Prabowo nanti disepakati berdasarkan draft,” lanjut dia.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed